Subhanallah, 104 Pasien Kecanduan Games Dirawat RSJ Provinsi Jabar

  • Bagikan
Pasien Kecanduan Games
Dok. gamesreviews.com

SUMBAR24.COM — Tidak dapat dipungkiri, sejak pandemi covid-19 terjadi, kebijakan pembatasan sosial memberikan dampak lain kepada masyarakat. Misalnya saja banyak anak dan remaja kecanduan games atau gadget (gawai-red).

Dilansir dari laman Republika Online, Ahad (21/03/21), sejumlah anak-anak yang kecanduan gawai dan games di Provinsi Jawa Barat semakin memperihatinkan. Hal itu terlihat dari ratusan pasien anak kecanduan gawai di Rumah Sakit Jiwa Provinsi Jawa Barat, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bandung Barat.

Menurut Direktur Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Provinsi Jawa Barat Elly Marliyani, RSJ Provinsi Jawa Barat mencatat sepanjang 2020 pasien berobat ke Klinik Kesehatan Jiwa Anak dan Remaja total ada 104 pasien, yang mengalami masalah kejiwaan terdampak kecanduan games.

Baca Juga : 3 Kabupaten Bertetangga Bakal Wujudkan Feeder Tol Dharmasraya-Indragiri Hulu

Elly menjelaskan, pada Januari – Februari ditemukan 14 kasus, sedangkan yang murni terdiagnosa kecanduan games pada 2020 sebanyak 8 orang. “Sedangkan sepanjang 2021 ini sudah ditemukan 5 kasus anak dan remaja kecanduan gawai,” ujar Elly.

Menurut Elly, kebijakan pembatasan sosial akibat COVID-19 tidak dipungkiri menyebabkan banyak anak dan remaja kecanduan gawai. Menurut WHO, anak yang telah kecanduan gawai dapat dilihat dari perubahan sikap dan perilakunya.

Umumnya, perubahan mood atau emosi termasuk iritabilitas, kemarahan dan kebosanan, gangguan pola tidur dan kualitas tidur yang buruk, depresi dan cemas serta risiko bunuh diri.

Baca Juga : Napak Tilas Sejarah Wako Hendri Bersama Komunitas CBSM Kota Padang

“Gejala lain terlihat pada masalah kondisi fisik, buruknya kondisi kesehatan secara umum, gizi buruk, kehilangan teman di dunia nyata, konflik orang tua, serta rusaknya produktivitas belajar,” kata Elly.

Menurut Elly lagi, dalam merawat pasien kecanduan gawai timnya memberikan terapi berupa konseling dan psikoterapi baik kepada anak dan orang tua.

“Pada kasus-kasus yang berat atau sudah ada gejala gangguan jiwa, bisa juga diberikan obat,” ungkap Elly.

Baca Juga : Wabup Richi Aprian : KPK dan Pemerintah Daerah Harus Jadi Sahabat

Untuk mencegah kecanduan gawai, kata Elly, orang tua dapat membatasi pemakaian maksimal dua jam untuk anak. Kemudian, bisa mendorong anak menggunakan internet untuk hal positif dan produktif.

“Memotivasi anak berkegiatan fisik di luar rumah, membatasi akses internet di rumah, serta menjauhkan gawai saat di tempat tidur,” simpul Elly.

  • Bagikan

Respon (2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *